♥ Pengikut Setia ♥

2015-06-05

Bab 1 : Biarlah... rahsiakan!??

Tudung yang senget sebelah aku betulkan. Gara-gara memakai topi keledar dengan tak berhemah, tudung yang aku gosok baik punya pagi tadi pun hasilnya tak berhemah juga. Sudahlah hari ni hari Isnin. Hari perhimpunan rasmi. Dengan yang jadi MC nya aku hari ni. Malas betul! Sebab tulah aku tak suka hari Isnin.

Ini kalau Cikgu Salim nampak ni tudung senget sebelah ni, mahu aku jadi bahan sindiran Cikgu Salim sepanjang hari. Tak boleh... Tak boleh.. Kena betulkan.

“Err.. Assalamualaikum, Kak Yan.” sibuk aku nak betulkan tudung yang senget sebelah ni, situlah orang sibuk nak panggil-panggil.

Sebelum aku toleh pada suara yang memanggil, buat suara garang Yan! Muka pun kena  ganas Izyan!

“Kenapa? Pagi-pagi lagi dah cari akak? Tak ada orang lain ke nak cari?” Izyan... kau buat lagi.. Kau buli budak bawah umur lagi.

Aku sematkan jarum peniti di atas tudung supaya tudung tidaklah bergerak-gerak. Bila sudah selesai dengan tudung yang kononnya senget tadi tu, aku toleh ke arah pengawas yang menegur aku tadi. Diam aje tak dengar suara.

“Emm.. kenapa cari akak?” suara aku rendahkan sedikit, muka aku maniskan lebih. Mak kata kalau muka masam, pagi-pagi mana nak dapat rezeki. Rezeki pun takut nak dekat dengan muka masam.

“Carilah Kak Dibah ke, Kak Ana ke. Tak pun carilah Cikgu Salim. Ini akak yang dicarinya.” tak habis lagi aku nak membebel. Tadi kata nak dapat rezeki.

“Err....”

“Kenapa?” suara aku leretkan pula kali ini.

Melampau sangat ke dia tadi? Sampai budak umur 14 tahun ni boleh tak terkata jumpa aku.

“Akak jadi MC kan hari ni?” itu saja budak ni nak tanya aku daripada tadi? Jadualkan dah ada. Boleh tengok kot kat jadual. Sabar aje lah...

“Ya.. Hari ni akak. Kenapa....” aku terhenti di situ. Mata cuba mencari tanda mana adik pengawas ni.

“Ain nak gantikan akak ke?”

“Tak apalah akak. Terima kasih.”

Cepat saja langkah Ain aku tengok lepas aku cakap macam tu. Takutlah tu.

“Ain!”

Motosikal aku kunci. Beg sekolah aku galas. Buku teks adalah dalam 3 buah aku ambil dari bakul motor kesayangan. Baru nampak macam budak belajar buku teks pun pegang. Tapi hakikat sebenar, dalam beg hanyalah ada 3 juga kot buku tulis. Lepas tu adalah botol air dengan bekas pensil. Itu pun aku dah kata berat. Banyak aku tinggal dekat bawah meja. Bagus bukan pengawas macam aku ni?

Aku menghampiri Ain.

“Next time, kalau nak jadi seorang pengawas yang berjaya, buang rasa takut nak tegur orang tu. Kita pengawas. Ada tanggungjawab. Nanti dekat akhirat sana kita ni akan ditanya, kita jalankan tugas dengan baik tak? Kita buat tak apa yang disuruh? Kita buat tak apa yang dilarang? Semua nanti akan ditanya. Pengawas ni salah satu medium dakwah. Bukan suka-suka aje nak tegur. Tegur biar berkhemah. Baru orang yang dengar tu akan terima. Ingat tu.” Huh! Apabila Ustaza Izyan mula berbicara. Orang yang sangka aku ni ganas pun terdiam.

Ain aku tengok, tersenyum sahaja. Tak sangkalah tu aku sebaik ini. Puih! Poyo!

“Nah.” Coklat choki-choki yang sememangnya aku bawa setiap hari aku hulurkan kepada Ain.

Coklat choki-choki yang menceriakan hari aku sepanjang hari. Mak pun jadi pening

nak layan aku punya perangai yang suka makan coklat ni.

“Ceriakan hari mu dengan coklat.” Aku terus berjalan meninggalkan Ain dengan senyuman di bibir.

“Ain! Jadi MC hari ni! Nanti minta text dekat Kak Ina tau. Lepas tu suruh Kak Ina ajar macam mana nak jadi MC berjaya di perhimpunan sekolah.”

Lagi... Ikut suka kau saja Izyan suruh Ain ganti kau jadi MC. Masaklah lepas ni kena tanya kenapa aku tak jadi MC hari ni. Aku kena kemukakan alasan yang bertempatan.

Tapi..

Tadi aku tengok muka Ain mula-mula senyum saja bila aku bagi dia coklat tadi. Sekarang muka dia. Susah nak gambarkan dengan kata-kata.

Tapi...

Muka Ain tadi buat rasa dia suka nak buli lagi.

“Semoga berjaya, Ain!” beri sikit kata-kata semangat. Kau punya pasal Ain yang kena ganti.

Itulah suara terakhir aku yang Ain dengar sebelum kaki ni melangkah menuju ke kantin.

Makan.

Lapar.

Tiba-tiba...

Kaki tiba-tiba terhenti. Berdiri tegak badan ini ibarat sedang menyanyikan lagu Negaraku. Muka tak adalah terkejut sangat. Cuma macam...

Sedikit terpegun.

Terpegun macam tengok Hamizan.

Macam tulah aku punya terpegun. Hamizan... Hamizan... Dah kenapa nama dia pula yang aku seru. Betul-betul keluar.

Haish!

Tapikan, siapa punya abanglah yang tercicir pagi-pagi ni dekat kantin tu? Ini yang buat perut aku rasa kenyang tiba-tiba

“Izyan!? Izyan!? NUR IZYAN BINTI MOHD. RAMADHAN!” Aku tersentak. Ambil kau. Sekali nama penuh aku orang sebut pulak kali ni. Siapa pula kali ni yang menyebut nama penuh aku pagi-pagi ni. Ini yang rasa lapar datang kembali ni.

Buat suara ganas lagi Izyan. Sebab orang ni kau rasa lapar balik walaupun kau belum jejak kantin lagi kau dah kenyang gara-gara tengok abang siapa yang tercicir tu. Buat saja suara ganas.

“Apa!?” soal ku agak kuat jugalah rasanya. Sebab budak-budak lain yang lalu sebelah aku semua tunduk kepala.

Menjadi mungkin keganasan aku kali ke-2 ni. Mana pernah tak menjadi aku punya suara ganas. Kerana muka dan suara inilah aku dipilih menjadi pengawas.

“Amboi, Pagi-pagi dah garang! Jangan garang-garang Cik Kak Izyan. Nanti muka tu cepat tumbuh kedut.”

Tapi...

Suara yang balas langsung tak takut dengan aku? Satu-satunya orang yang tak takut dengan aku lepas tu balas dengan ayat loyer buruk macam tu, tak lain tak bukan mesti..

“Kau lah salah seorang yang buat muka orang tumbuh kedut, Amirul!” sekejap! Kedut, tumbuh ek?

“Mizan, takut tak tadi?” Mizan? Cepat-cepat aku toleh ke arah Amirul.

Tadi tak toleh pun dah tahu tu suara Amirul. Rakan sejawatan dengan aku. Tapi lain kelas. Amirul kelas Al-Razi. Kelas budak-budak hafaz al-quran. Sama dengan Hamizan aku. Ceh!

Tapi, nama yang Amirul panggil tadi tu buat aku rasa tertarik nak toleh ke belakang.

Hamizan!

Tengok, kan dah muncul betul-betul.

Aku tengok Hamizan tersenyum seraya menggelengkan kepala memandang Amirul. Ceh! Hamizan pun sama.

“Hahaha! Cuba lain kali ya, Izyan nak takutkan kami.” Amirul tersengeh sebelum berjalan meninggalkan aku dengan rasa sebal di dalam hati. Nak pergi jaga motor lah tu. Siap dia kalau motor aku tu calar. Sikit pun akan aku cari kau sampai lubang cacing, Amirul!

Tapi...

Hamizan ikut sekali Amirul bertugas? Suka-suka hati saja ajak orang bukan pengawas ikut bertugas.

“Amirul!”

“Ya, Izyan..” aku geleng cepat. Amirul ni bukan boleh layan sangat kepala di ni. Gila!

“Kenal tak lelaki tu?” baik tanya Amirul. Mana tahu Amirul tahu.

“Lelaki mana?”

“Tu.. Yang duduk minum air teh tarik tu..”

“Mana? Tak nampaklah..” terkebil-kebil mata Amirul aku tengok. Ada yang kena babap dengan aku nanti ni kang. Dah tahu rabun pakailah cermin mata.

“Itu cikgu sementara yang baru.” Tengok. Nasib baik ada Hamizan yang tolong jawabkan. Nak harapkan Amirul yang rabun ni, sampai ke sudah aku tak tahu siapa lelaki tu.

“Oh, cikgu baru tu. Kenapa dengan dia?” orang dah cakap baru dia nak cakap. Apalah kau Mirul.

“Tak ada apalah. Dahlah pergi bertugas sana.” Amirul mencebik.

“Eh, sekejap. Yang ni pun ikut kau bertugas sekali ke?” buat-buat tak tahu nama Hamizan. Poyo kau Izyan. Sedangkan lebih daripada nama kau tahu pasal Hamizan ni.

“Siapa? Mizan?” Amirul pandang Hamizan sebelum aku tengok dia tersengeh. Tersengeh jahat aku tengok tu.

“Biarlah. Izyan ingat, orang macam Izyan sorang saja ke yang boleh jadi pengawas? Orang yang macam Mizan ni tak boleh? Hey, Nur Izyan.. Mana tahu nanti suatu hari nanti Mizan ni daripada pengawas pusat sumber tukar jadi pengawas sekolah. Bahagian disiplin pula tu, macam Izyan. Masa tu jangan terkejut pula.”

Aku tanya satu soalan aje. Dia punya jawapan... Macam nak jawab soalan sejarah kertas3.

“Orang tanya aje. Dah lah nak makan. Lapar.”

Asyik tertangguh saja sarapan pagi aku. Tadi Ain ni Amirul pula. Tapi ada Hamizan. Heee... Gatal!


2015-06-03

cerita baru... prolog...

assalamualaikum.. salam sejahtera.. lama rasanya tak update..
huhuhu... setahun sudah berlalu...
apa kata kita mula dengan cerita baru... heeee...
selamat membaca....

prolog...

Sah!

Aku tersengeh sendiri.

Belum apa-apa dah berangan sah jadi isteri orang. Mak andam yang ada dekat belakang ni pun belum siap belek lagi muka dah berangan sampai ke ijab dan kabul.

Izyan... Izyan..

Tapikan...

Siapa Muhammad aku ye?

Tak apa.. Biarlah... Rahsiakan? Baru seronok nak tahu siapa sebenarnya Muhammad yang tercipta untuk aku.

Aku tersengeh lagi. Tak sudah dengan berangan. Patutlah mak cakap aku ni kuat berangan.

“Aik, cik.. Ni tersenyum sendiri ni.. haaa... ingat orang di sebelah sana ke?”

“Eh, tak lah. Senyum pun salah ke?” Tengok Izyan, kan ada orang yang dah perasan.

“Taklah salah. Tapi kalau betul pun apa salahnya. Sekejap lagi dah halal pun.”

Sekejap lagi dah halal?

Emm... Otak aku ni mula lah nak mengarut benda lain. Tapi belum sempat aku nak mengarut, mak andam a.k.a Cik Non ni menyampuk.

“Hendsome cik oii bakal laki hampa tu. Uittt... cair hati mak ni nyah! Rela mak jadi madu kau nyah!” Cik Non gelak tiba-tiba. Aku?

Pandang dengan pandangan pelik. Sanggup ke bermadu? Emm... Setakat hendsome, apalah sangat. Tapi hendsome Cik Non ni pelik sikit. Mamat Nepal kerja dekat kilang biskut depan taman ni pun dia kata hendsome. Janganlah Muhammad aku ni macam orang Nepal tu.

Tapi...

Siapa Muhammad aku?


♥ Share It , Thanks You ♥

Follow by Email