♥ Pengikut Setia ♥

2014-05-06

Bab 8 : Cerita Kita Berbeza...

 Dua tahun kemudian...
Bunyi jam loceng ditepi telinganya membuatkan dia terjaga dari lena. Terkebil-kebil mata memandang sekeliling bilik sebelum jam loceng yang bingit di telinganya itu dimatikan.
Tangan mencapai segelas air kosong di tepi kali lalu diminum dua teguk sebelum dia turun dari atas katil. Dengan keadaan dirinya yang sedikit mamai itu, jalannya juga tidak betul mana. Perjalanan menuju ke bilik air yang begitu pendek memakan masa yang lama untuk sampai ke destinasi.
6.30 pagi.
Waktu biasa yang dia akan bangun setiap hari, mandi dan bersiap untuk pergi ke sekolah. Tidak perlu dikejut, kerana dia sudah biasa. Sebelum arwah Iskandar dan Hafsah meninggal dunia lagi dia sudah biasa bangun sendiri. Kecuali hujung minggu. Sama seperti orang lain juga. Bangun sedikit lewat.
Tuala yang tergantung dicapai. Dengan mata yang sedikit tertutup, Ilham berjalan memasuki bilik mandi. Pabila orang mamai mahu mandi, berus gigi dengan berus kaki pun dah tak dapat bezakan. Seperti dalam cerita P.Ramlee. Apa yang tangan ni mampu capai, dicapai saja.
“Amirul!” suara Mak Mah dari tingkat bawah membuatkan mata Ilham sedikit terbuka. Berus gigi yang dipegang, diletakkan kembali pada tempat asal.
Jeritan Mak Mah yang tidak pernah dia dengar. Kenapa Mak Mah terjerit-jerit memanggil nama Abang Amirul? Di pagi hari begini? Perasaan ingin tahu Ilham membuak-buak sehingga dia meninggalkan bilik mandi dan berlari menuju ke tingkat bawah.
Dari atas dia melihat Luthfi berada di dalam dakapan Mak Mah. Mata Mak Mah jelas di penglihatannya. Mata itu mengalirkan air mata. Tapi kenapa? Itu yang bermain di dalam mindanya sekarang. Dan kenapa Luthfi dalam dakapan Mak Mah?
Abang Amirul yang juga sudah berada di situ hanya memandang tanpa bercakap apa-apa.
Ilham mengatur langkah menghampiri mereka bertiga.
“Mak Mah? Kenapa ni? Luthfi, kenapa?” soalan yang keluar dari mulut Ilham membuatkan Mak Mah tersedar. Luthfi yang dalam dakapannya dilepaskan.
Untuk seketika dia terbawa-bawa emosinya sebagai orang tua. Sedih mengenagkan apa yang ada di dalam fikirannya ini jika benar-benar menjadi kenyataan. Dia tak sanggup itu terjadi terhadap Luthfi.
“Ilham, kau ada lampu suluh tak?” tanpa menjawab soalan Ilham, Luthfi sudah menyoalnya dengan soalan yang pelik yang membuatkan dahinya berkerut seribu. Dia masih mamai atau Lutfi pun sama saja macam dia, mamainya.
Soalan yang diacukan Luthfi benar-benar membuatkan dahinya berkedut untuk seketika. Dipandang anak mata Luthfi. Lama dia pandang. Namun mata hitam itu langsung tidak membalas pandangannya.
Mata hitam Luthfi asyik memandang ke atas. Dia cuba-cuba juga pandang ke atas, namun tidak dapat tangkap apa yang sedang Luthfi pandangkan saat itu.
“Nak buat apa dengan lampu suluh?”
“Kan gelap ni. Tak ada elektrik. Kau ada tak lampu suluh? Aku nak mandi ni. Nak pergi sekolah.” laju saja Luthfi menjawab soalan yang diaujukan sebelum dia sendiri bertanya kepada Ilham mengenai kegelapan yang jarang terjadi ini.
Dan Ilham pun keliru. Matanya jelas memandang Mak Mah meminta penjelasan daripada Mak Mah. Namun Mak Mah hanya menangis dan menangis tidak memberikan sebarang jawapan yang dia inginkan. Sudahlah dengan keadaan dirinya yang masih belum sedar sepenuhnya, ditambah pula dengan jawapan Luthfi yang membuatkan dia terasa pelik campur pening.
“Mana ada gelap. Elektrik ada aje lah. Mata kau tu dah kenapa?” Ilham cuba mendekati Luthfi. Tangannya digerak-gerakkan di hadapan Luthfi.
Mata bundar itu langsung tidak bergerak seinci saat tangannya digerak-gerakkan di hadapan mata Luthfi.
“Mak Mah?”
Ilham mengalihkan pandangannya menghadap Mak Mah. Meminta penjelasan daripada orang yang lebih tua daripadanya. Orang yang sudah dia anggap sebagai ibunya sendiri.
“Kita pergi hospital, Luthfi.” Itu saja yang mampu Mak Mah ucapkan setelah hampir 10 minit dia berdiamkan diri dan hanya air mata yang berbicara segalanya.
Mahu sahaja mulut kecilnya ini bertanya lebih kepada Mak Mah. Namun, pabila melihat keadaan Mak Mah yang baru habis menangis itu membuatkan Ilham menarik hajatnya semula daripada bertanya lebih kepada Mak Mah.

****
“Macam mana dengan mata kau tu sekarang, Luthfi? Dah boleh nampak aku?” Luthfi hanya menggelengkan kepalanya bagi menjawab soalan Ilham itu.
Sehingga kini, matanya masih belum boleh melihat apa yang berada di hadapannya. Dia sendiri tak tahu kenapa dengan matanya itu. Selalunya matanya tak boleh nampak hanya pada waktu malam. Kini, waktu siang juga dia sudah tak boleh nampak. Butakah dia?
Perlahan Ilham memanjat katil yang didiami Luthfi beberapa jam yang lalu. Pakaian Luthfi juga sudah berubah beberapa jam yang lalu dari berpakaian biasa kepada pakaian hospital. Dek risaukan Luthfi, Ilham juga turut ikut sekali ke hospital dengan memakai baju sekolah. Luthfi lagi penting baginya tika ini.
“Kenapa dengan mata aku, Ilham? Aku ni dah buta ke?”
Berkali-kali Ilham menepuk lutut Luthfi. Dia pun pelik. Mungkin cara Ilham memujuknya agar bersabar dengan apa yang terjadi mungkin.
“Tak ada apalah dengan mata kau tu. Elok aje. Sementara aje ni.. Janganlah risau..”
“Tapi... Kalau aku betul-betul buta, macam mana? Aku dah tak boleh melihat. Aku dah tak boleh membaca. Aku dah tak boleh tengok kau.. Dan... Aku dah tak boleh tengok muka umi dengan abah aku lagi.. Kalau aku buta...” belum pun sempat Luthfi menghabiskan ayatnya yang seterus, tubuh Ilham lantas diraih dalam dakapannya.
Untuk seketika Luthfi seolah dapat melihat cahaya terang dalam dakapan Ilham. Cuba dia amati cahaya itu namun beberapa saat kemudian, ia terus hilang.
“Jangan risaulah. Kalau kau tak boleh melihat, aku kan ada nak jaga kau. Kalau kau tak boleh melihat, aku kan ada boleh bacakan untuk kau. Dalam ni..." dakapan dilepaskan. Telapak tangan Ilham jatuh di atas dada Luthfi.
“Kau tak akan pernah lupa wajah kita semua. Kau boleh bayangkan seolah-olah kau boleh nampak kami semua.. Sebab di sini, terletak segalanya tentang kita..”
Ilham. Seperti selalu mengejutkan Luthfi dengan ayat-ayat yang dia sendiri tidak sangka akan keluar dari mulut Ilham. Anak kecil yang baru berusia 10 tahun itu.
Dari jauh Mak Mah berdiri di sebalik beberapa orang pengawal berbadan sasa yang setia menjaga di hadapan pintu wad Luthfi. Dia memang tidak dapat menahan tangisnya. Luthfi, ada hikmah di sebalik apa yang terjadi nak.. Ujar Mak Mah dalam hati.
“Maaf, kalau apa yang akan saya katakana ini akan membuat puan sedih. Luthfi disahkan  menghidap penyakit retinitis pigmentosa.” Ujar Doktor yang bernama Muhaimin itu.
“Retinitis pigmentosa? Penyakit apa tu doktor?” Mak Mah. Wanita berusia lewat 30an itu manalah tahu menahu sangat soal-soal nama penyakit ni.
Apa yang dia tahu tentang nama penyakit adalah seperti, pening kepala, sakit perut, demam. Yang paling jauh nama penyakit yang dia tahu adalah kencing manis, darah tinggi, sakit jantung. Itulah yang dia tahu. Yang berbelit-belit, panjang berjela memang taklah dia nak tahu.
“Retinitis pigmentosa ni adalah sejenis penyakit mata. Yang menjelaskan sel-sel pada retina. Dalam kes retinitis pigmentosa atau lebih di kenali dengan singkatannya RP ini, daya penglihatan pesakit semakin lama berkurang dari masa ke masa. Fungsi sel-sel dalam retina menjadi lemah dan akhirnya boleh menyebabkan pesakit akhirnya menjadi buta.” Panjang lebar Doktor Muhaimin, doktor yang merawat Luthfi menerangkan mengenai penyakit yang dihidapi Luthfi tika ini.
Agak pening. Tapi cuba Mak Mah fahamkan apa yang dikatakan oleh doktor itu.
“Macam mana Luthfi boleh dapat penyakit macam ni, doktor?” duduk Mak Mah sudah mulai tidak senang. Penjelasan daripada Doktor Muhaimin itu sedikit sebanyak mengganggu emosinya tika ini.
“Dalam kebanyakan kes RP ni, ia disebabkan oleh faktor genetik atau dari kalagan ahli keluarga terdekat. Itu yang saya tanya puan, jikalau terdapat ahli keluarga Luthfi yang mengalami masaalah mata.” Mak Mah termenung seketika.
Setahu dialah, Fadhil mahupun Umairah tidak mempunyai masalah mata seperti yang di kata pak doktor ini. Hanya gelengan kecil menjawab pertanyaan pak doktor.
Doktor Muhaimin menulis sesuatu di dalam buku laporan Luthfi.
“Begini puan, ada juga terdapat sebilangan kecil kes penyakit ini dihadapi secara mendadak tanpa sejarah genetik, seperti kes Luthfi sekarang ini.” Mak Mah tertunduk lemah di hadapan doktor muda yang tekun memberi keterangan mengenai penyakit yang dihidapi majikannya itu.
Di fikiran Mak Mah tika ini hanyalah keeadaan Luthfi sahaja.
“Luthfi jadi buta nak, kau.." tanpa sedar Mak Mah menitiskan air matanya saat teringat akan keadaan Luthfi yang sudah tidak mempunyai ibu bapa itu.
Anak kecil yang baru sahaja mahu mengenal dunia, sudah terpaksa mengalami pelbagai ujian hidup. Baru sahaja anak kecil itu mahu menerima kenyataan orang tuanya sudah tiada, kini terpaksa menerima kenyataan bahawa daya penglihatan matanya sudah ditarik semula.
Buta.
Itulah perkataan yang lebih sesuai untuk keadaan Luthfi tika ini.
“Puan, sabar puan. RP ini, tidak semua pesakit akan menjadi buta, memandangkan kesan dan kadar kehilangan penglihatan itu berbeza bagi setiap pesakit. Tapi, maaf terpaksa saya katakan disini, dalam senario paling buruk, seseorang pesakit RP mungkin boleh menjadi buta sekiranya penyakit itu menjelaskan bagian tengah retina. Dan bahagian tenagah retina Luthfi sudah terjejas. Begitu juga dengan daya penglihatannya kini.” Semakin laju air mata Mak Mah mengalir pabila mendengar ayat terakhir doktor itu.
“Tapi, dari apa yang doktor kata dan setahu saya, Luthfi tak ada menunjukkan sebarang tanda menghidap penyakit RP ni. apatah lagi masalah mata yang membolehkan dia buta. Juga arwah majikan saya tiada masalah mata mahupun rabun. Cuma...." terhenti seketika. Berfikir sejenak. Tak mungkin itu adalah petanda awal penyakit RP ini. Agak Mak Mah dalam hati.
“Cuma apa puan?” nampaknya macam doktor pun dah tak sabar mahu mengetahui apa ayat Mak Mah seterusnya.
“Cuma, sejak dua tahun kebelakangan ni, Luthfi asyik mengadu tak nampak dalam keadaan gelap. Walaupun terdapat sedikit cahaya, Luthfi tetap tak nampak. Tapi itu bukan tandanyakan doktor?”
Doktor Muhaimin mengangguk faham. Dia kembali menulis di atas kertas laporan yang tertulis nama Luthfi di atasnya.
“Itu adalah salah satu petanda awal mengenai penyakit ini, puan. Pesakit mungkin mempunyai masalah rabun malam atau tidak dapat melihat pada ruang gelap dan sebagainya. Tetapi penglihatan di siang hari masih tetap baik, seperti yang dialami Luthfi. Ada juga sesetengah pesakit yang penglihatan pada bahagian tepi mata tidak jelas atau tidak nampak sekali gus. Itu menyebabkan apa yang hadir pada kiri mahupun kanan pesakit, pesakit tidak nampak. Apa yang hanya mereka nampak hanyalah pandangan di hadapan mereka. Ibaratnya seperti kita meletakkan telapak tangan kita ni pada kiri dan kanan mata kita. Apa yang kita lihat itulah apa yang dilihat pesakit.”
“Apa tak boleh dirawat ke penyakit ni, doktor? Lakukan apa sahaja saya sanggup. Asalkan Luthfi dapat melihat semula. Doktor, tolong.. saya tak sanggup melihat Luthfi dalam keadaan begitu." Rayu Mak Mah sedikit emosi.
Doktor Muhaimin hanya menggelengkan kepalanya bagi menjawab soalan Mak Mah itu.
Kini apa yang dirasa Mak Mah sekarang hanyalah perasaan bersalah yang menyelubungi diri. Jikalau dia tahu itu adalah gejala awal penyakit RP ini, awal-awal lagi dia sudah membawa Luthfi ke hospital bagi mendapatkan rawatan awal. Tapi.. semuanya sudah terlambat. Nasi sudahpun menjadi bubur, bubur sudahpun menjadi basi. Yang sudah tidak boleh buat apa-apa lagi.
“RP tidak dapat dirawat buat masa sekarang kerana ia merupakan penyakit genetik. Tetapi, saya cadangkan beberapa ubat yang disyorkan oleh pakar-pakar. Setakat ini, produk yang mengandungi vitamin A, C dan E serta lutein iaitu bahan dalam buah dan sayur dikatakan dapat mengurangkan kadar penglihatan. Tetapi ubat ini tak bermakna dapat memperbaiki penglihatan pesakit tersebut. Respons semua vitamin tersebut juga berbeza bagi setiap pesakit RP. Dan sehingga kini masih belum terdapat sebarang rawatan untuk RP. Namun, kajian demi kajian mengenai beberapa rawatan untuk penyakit ini sedang dijalankan.” Seperti robot yang tidak mempunyai perasaan doktor lewat 20an ini berkata.
Mak Mah, terdiam.
“Mak Mah?” kata-kata doktor yang merawat Luthfi hilang begitu sahaja apabila terasa hujung lengan baju kurungnya ditarik perlahan.
Ilham berdiri bersebelahan dengannya dengan mengukir senyuman seperti selalu.
“Mak Mah, doktor cakap apa pasal mata Luthfi?” soalan Ilham itu membuatkan Mak Mah teringat kembali kata-kata Doktor Muhaimin itu tadi.
Buta.
Itulah jawapan yang lebih tepat untuk menjawab soalan Ilham itu tadi. Namun, tidak sampai hati rasanya untuk dia mengungkapkan perkataan buta itu di hadapan anak kecil yang baru mahu mengenali dunia ini.
Dia tidak sanggup!
****
“Mak! Oh, mak!” suara Husniyah memenuhi ruang rumah. Mak yang dipanggil tak juga muncul juga.
Dia yang baru balik dari sekolah terus jerit memanggil Norsiah. Entah kenapa untuk seketika dia terlupa yang maknya itu merupakan seorang guru sekolah menengah. Memanglah emaknya itu tiada sekarang.
“Apalah aku ni. Mak sendiri pun boleh lupa bila balik.” Bebel Husniyah sambil meletakkan beg sekolah di dalam biliknya.
Baju kurung putih berserta kain biru hitam diganti dengan pakaian biasa yang sering dia pakai di rumah. Selesai segalanya kakinya melangkah masuk ke bilik mak dan ayahnya. Mencari sesuatu yang diminta cikgu pagi tadi.
“Mana mak letak ek?” hujung jari telunjuknya diletakkan di atas dagu. Memikirkan di mana kemungkinan benda yang ingin dicari itu di tempatkan.
“Dalam almari kot.” Duganya dan terus menyelongkar almari pakaian milik Norsiah dan Razak.
Beberapa minit kemudian benda yang dicari masih belum dijumpai. Apa yang dia jumpa kini hanyalah sampul surat coklat besar yang sedikit uzur rupa parasnya. Tanpa berlengah Husniyah membuka sampul surat itu dan dikeluarkan apa yang terdapat di dalam sampul itu.
Bibirnya tersenyum gembira pabila melihat benda yang dicari kini berada di depan mata. Salinan sijil kelahirannya yang diminta cikgu untuk bawa ke sekolah esok.
Tapi...
Bukan sijil kelahiran sahaja yang dia jumpa.
Tapi juga…
Sekeping kertas yang membuatkan dia terduduk daripada berdiri sedari tadi. Kakinya lemah untuk berdiri tegak saat menghabiskan bacaannya pada sekeping kertas itu.
“Mak...” itu yang mampu dia ucapkan sebelum kertas yang berada di tangannya digenggam sekuat hatinya.
Dia tidak percayakan surat itu.
Dia percayakan emak dan ayahnya.
“Tak.. aku anak mak dengan ayah..”
Itu yang terucap sebelum dia meninggalkan bilik tidur orang tuanya dan membawa bersama sampul surat yang dia jumpa tadi bersamanya.

2014-05-04

Bab 7 : Cerita Kita Berbeza

Inilah tempat mereka berempat sejak dua minggu yang lalu. Di sebabkan peristiwa itu, mereka disarankan untuk berpindah sebagai langkah berjaga-jaga sehingga pembunuh sebenar ditangkap.
Peguam yang mewakili keluarga Fadhil dan Iskandar telah menyarankan apartmen mewah milik keluarga Fadhil ini sebagai rumah baru mereka. Dan segala harta peninggalan Fadhil dan juga Iskandar disimpan untuk jangka masa yang tertentu. Cukup sehingga Ilham dan Luthfi genap usia 21 tahun itu sudah memadai untuk menyerahkan semula harta itu kepada mereka.
Mak Mah dan Amirul tinggal bersama Luthfi dan Ilham pabila mereka tidak mahu dihantar ke rumah anak-anak yatim. Lagi pula dengan keadaan mereka yang juga tidak mempunyai saudara terdekat untuk menjaga mereka. Ilham juga  telah berkeras untuk tidak pergi ke sana dan memaksa Mak Mah bagi menjaga mereka berdua.
Mahu tidak mahu peguam terpaksa menyerahkan Luthfi serta Ilham kepada jagaan Mak Mah dan Amirul. Namun, tidak begitu sahaja peguam melepaskan Ilham dan Luthfi ke tangan Mak Mah dan Amirul. Mereka berdua juga diawasi dari masa ke masa. Dan segala perbelanjaan juga dikawal.
Peguam juga perlu berjumpa dengan mereka berdua sekurang-kurangnya seminggu dua kali bagi mengekalkan kes dera dan sebagainya.
Hisyam pemandu peribadi Iskandar sudah berhenti ekoran trauma menimpa dirinya. Gara-gara dia tidak mempunyai elibi yang kukuh, dia dituduh membunuh Fadhil serta isteri, dan Iskandar bersama isterinya serta tidak ketinggalan Mak Nah, pembantu rumah Fadhil.
Namun dia bernasib baik. Pemilik kedai cuci kereta yang Hisyam pergi telah menyelamatkan dirinya daripada duduk di dalam penjara dan menyelamatkan nyawanya juga daripada hukuman gantung sampai mati. Dan di sebabkan itu jugalah dia berhenti daripada terus berkhidmat pada keluarga itu.
Kini yang tinggal hanyalah Mak Mah dan juga Amirul yang sudi menjaga Luthfi dan Ilham. Yang masih setia kepada arwah Fadhil dan Iskandar.
****

“Lut, jom kita pergi atas bumbung nak?” Ilham cuba menarik perhatian Luthfi agar mengikutnya pergi ke atas bumbung seperti yang dia kata.
Luthfi diam tidak bersuara. Matanya tidak berkelip memandang tepat ke hadapan. Entah apa yang dipandang pun Ilham tak tahu. Apa yang dia tahu, dia mahu kembalikan Luthfi yang asal. Dia tak mahu Luthfi yang bisu, yang hanya tahu memandang dan tidak bercakap. Dia mahu Luthfi yang lama.
“Lut, jomlah.. Kita pergi atas.” Ilham masih lagi mahu mencuba. Dia menarik Luthfi untuk bangun dan mengheret Luthfi keluar.
Luthfi mengikut tanpa bantahan.
Seraya kaki mereka melangkah keluar, di belakang mereka tidak pernah ketinggalan lelaki bertubuh sasa memakai pakaian serba hitam mengikutnya. Langkah keselamatan yang disarankan oleh peguam dan juga hakim.
Sampai sahaja mereka di tingkat yang paling atas, mereka perlu menaiki beberapa anak tangga sebelum sampai ke atas bumbung seperti yang diperkata Ilham sebentar tadi.
Melangkah keluar sahaja dari dalam lif, lengan Ilham pantas di raih. Dan itu membuatkan Ilham terkejut.
“Kenapa?”
“Aku tak nampak. Gelap sangat dekat atas ni.”
“Mana ada gelap. Jalan aje lah..” Ilham. Langsung tidak faham akan keadaan Luthfi. Sangkaanya hanya tidak nampak biasa. Seperti dirinya yang kadang kala tidak nampak di waktu malam.
Ilham melepaskan tangan yang memegang erat lengannya. “Tak ada apalah. Gelap biasa aje ni.. Tu dekat atas tu kan ada lampu. Tak adalah gelap sangat.” Pujuk Ilham cuba menyedapkan hati Luthfi.
Luthfi cuba untuk melihat apa yang diperkata Ilham itu, namun... Jelas, matanya tidak nampak. Yang dia nampak cumalah tompokan kecil cahaya yang dari jauh sahaja. Wajah Ilham? Langsung dia tak nampak.
“Dah, jom.” Ilham jalan dahulu. Meninggalkan Luthfi di belakang. Namun, tangan Luthfi pantas memegang hujung baju Ilham dan mengikutnya dengan hanya memegang hujung baju Ilham dari belakang.
Masuk kali ini sudah dua kali dia merasakan perkara yang sama. Pertama dahulu bersama Amirul. Kini bersama Ilham pula. Kenapa dengan matanya ini?
****
Kejam, dua rakan ahli perniagaan mati dibunuh.
Tajuk utama berita akhbar hari ini dibaca perlahan. Cerita isi mengenai tajuk itu juga turut dibaca dalam hati.
“Kesiannya..” ulasnya setelah habis satu muka surat khabar itu dibacanya.
Akhbar itu diselak beberapa kali sebelum dilipat kembali setelah melihat tiadanya berita yang menarik perhatiannya. Lupa seketika berita yang dibacanya itu tadi. Mengenai pembunuhan kejam yang melibatkan dua keluarga yang merupakan kawan baik.
Telefon yang berdering segera dicapai dan dijawab segera.
“Hello?” tanpa menunggu suara di hujung talian, dia segera mengeluarkan suaranya.
“Hana. Ingat tau hari ni kelas tambahan.” Suara di hujung talian membuatkan Husniyah tersenyum gembira. Gembira kerana ada orang yang sudi mengingatkan dia mengenai kelas tambahan yang dibuat cikgu matematiknya untuk peperiksaan yang akan datang ini.
“Ya, Hana ingat. Terima kasih, Yana.” Ujarnya separah menjerit.
Yana atau nama panjangnya Diyana merupakan budak sekolahnya yang sudi berkawan dan bertegur dengannya. Walaupun Diyana mempunyai kawan yang lain, Diyana tidak pernah sisihkan dia daripada kawan-kawannya yang lain. Oleh kerana itu, dia suka sangat berkawan dengan Diyana.
“Tapi, ingat tau apa yang Yana pesan hari tu.”
“Ya, Hana ingat. Nanti sebelum pergi sekolah Hana pergi belikan untuk Yana.” Husniyah tersenyum lagi. Mana mungkin dia lupa apa yang diminta Yana tempoh hari.
Ayam KFC yang diminta Yana serta tutifruti. Bukan setakat untuk Yana sahaja, untuk kawan-kawan Yana juga dia tak lupa untuk belikan.
“Bagus. Nanti kalau dah beli tu, datang tempat biasa. Yana tunggu Hana dekat situ bawa benda tu semua. Siap Hana kalau Hana tak datang. Yana tak nak kawan.” Talian terus dimatikan oleh Diyana tanpa sempat Husniyah menjawab kata-kata Diyana itu.
Ganggang telefon diletakkan semula ditempat asal.
“Takkanlah Hana tak datang. Yana kan kawan Hana. Hana akan buat apa saja untuk kawan Hana.” Ujarnya bagi menjawab kata-kata Diyana itu. Telefon rumahnya dipandang lama. Mengharap agar telefon  itu akan berdering kembali. Dan berharap Diyana yang menelefonnya semula.
****
Husniyah berjalan menuju tempat yang telah dia janjikan bersama Diyana di talian tadi. Tangannya penuh kiri dan kanan dek kerana membawa makanan yang dipinta Diyana itu.
Di bawah tangga menuju ke makmal adalah tempat yang dikata Diyana. Tempat di mana mereka selalu duduk jikalau ada kelas tambahan yang dilakukan cikgu.
“Yana, ni Hana dah bawakan. Makanlah.” Dengan muka yang penuh dengan senyuman, Husniyah memberikan makanan yang dibawa itu kepada Diyana dan beberapa lagi rakan Diyana yang berada di situ.
“Hana, dah cairlah! Lambat sangat tadi. Tengok ni, dah cair!” tengking Diyana tiba-tiba pabila melihat cawan kertas yang diisi dengan aiskrim itu sedikit cair. Pantang betul dia bila dapat aiskrim yang mula mencair. Tapi lagi pantang kalau dia dapat aiskrim yang mencair gara-gara Hana. Ingat dia suka sangat dengan budak yang bernama Husniyah ni? memang taklah!
“Nahlah! Hana makan sendiri aiskrim ni!” campak Diyana kemudian betul-betul di kaki Husniyah.
Husniyah tak melawan. Dia sudah biasa dengan sikap Diyana itu. Nak dimarah, takut dia pula yang tiada kawan sudahnya nanti. Bukannya senang untuknya mendapat kawan. Lagi-lagi ada orang yang sendiri mita untuk berkawan dengannya seperti Diyana. Baiklah layankan saja apa yang Diyana mahukan..
Husniyah tunduk mengutip aiskrim yang sudah jatuh ke lantai itu. Perlahan dia menghampiri kumpulan Diyana semula untuk mengambil sudu di situ. Tapi belum pun sempat dia melangkah.
“Hana buat apa ni? Dah bagikan apa yang kitaorang nak? Buat apa tunggu dekat sini lagi? dah tak reti-reti nak berambus? Pergilah!" ujar Irah. Salah seorang rakan Diyana yang terdapat di situ.
Bagaikan seorang hamba mengikut segala yang dikata majikan. Husniyah tersenyum dan berjalan meninggalkan mereka berempat di bawah tangga. Sikit pun dia tidak terasa dengan perbuatan Diyana terhadapnya. Apatah lagi dengan kawan-kawan Diyana. Baginya, kawan Diyana juga merupakan kawan dia. Jadi dia perlu berbaik dengan siapa Diyana baik.
“Bodoh punya gemuk. Macamlah kita ni nak bagi dia makan sekali dengan kita. Dahlah pengotor, gemuk. Nanti tak sempat kita nak makan, makanan dah habis.” Ejek Athirah setelah Husniyah pergi meninggalkan mereka.
Diyana hanya tersenyum mendengarnya. Betul apa yang dikata Athirah itu. Dia berkawan dengan Husniyah tu pun bersebab. Sebab Husniyah tu lurus sangat. Demi nak berkawan, sanggup lakukan apa saja. Termasuk berlakon menjadi orang baik. Kononnya.
“Gemuk! Eh, gemuk datang sekolahlah. Gemuk buat apa datang sekolah ni? Gemuk nak cari makan ek?” Ilyas. Budak lelaki yang tak tahulah kenapa suka sangat mengejek fitrah hidupnya.
Salahkah dia gemuk?
Salahkah dia kuat makan?
Salahkah?
Orang lain pun makan juga. Orang lain pun gemuk juga. Tapi kenapa dia yang diejek? Dia yang dikutuk? Dia yang dipinggirkan kawan yang lain? Kenapa? Rasa dunia ni tak adil baginya.
“Hana gemuk. Jom jalan-jalan dengan aku kejap. Aku ada nak tunjukkan sesuatu dengan kaulah, gemuk.”
Mesra. Itulah Ilyas. Kejap jahat, kejap lagikan mesra. Tapi mesra dia ni, bukannya boleh percaya sangat. Tengok sahaja panggilan namanya. Langsung tak berubah. Tetap ada juga gemuk di belakang setiap ayatnya. Itu namanya mesra? Memang taklah...
“Tak nak.”
“Eleh! Dahlah gemuk, sombong pula tu. Orang ajak kejap aje pun tak nak. Bukannya orang nak buat apa. Gemuk sombong.” Ilyas terus beredar setelah tidak dapat memujuk Husniyah agar mengikutnya.
Husniyah hanya memandang susuk tubuh Ilyas pergi meninggalkan dirinya. Matanya sedikit berair. Mungkin di hadapan Ilyas dia tak mahu menunjukkan air matanya ini. Tapi, lagkah sahaja Ilyas meninggalkan dia keseorangan air mata ini senang sahaja mengalir.
Dia ingin jadi kuat.
Dia ingin jadi tabah di hadapan semua orang.
Dia tak mahu orang menganggap dia gemuk yang lemah.

Perlahan dia mengesat air matanya yang mengalir sebelum dia berjalan menuju ke kelasnya.

♥ Share It , Thanks You ♥

Follow by Email