♥ Pengikut Setia ♥

Thursday, 6 March 2014

Bab 1 : Cerita Kita Berbeza...

Jemari kecil miliknya menyentuh lembut perut si ibu yang sedikit besar berbanding biasa. Bibirnya tersenyum lebar sehingga menampakkan lesung pipit di kedua belah pipinya.
“Umi, bila Lut boleh tengok adik?” ujarnya setiap kali tangannya itu menyentuh lembut perut Umairah. Soalan yamg sering keluar dari mulutnya.
“Tak lama lagi sayang. Sini umi betulkan baju ni bagi kemas." Umairah menepuk-nepuk perlahan bahu anaknya itu bagi membetulkan kedutan yang berada di situ.
Rambut Luthfi juga turut disisir lembut. Rambut yang sedikit berombak menampakkan kecomelan Luthfi tika itu.
“Okey, dah siap. Kacak anak umi ni. Jom pergi sekolah. Umi hantar.”
“Yeah! Umi hantar hari ni.” Jerit Luthfi teruja. Dia suka bila uminya hantar ke sekolah. Tak tahu kenapa, dia memang suka.
“Sayang? Dah siap?” Fadhil yang baru keluar dari dalam biliknya segera menuju ke bilik satu-satunya anak yang dia punya sekarang. Hero dalam hubungan percintaannya bersama Umairah. Tapi tak lama lagi dia akan punya seorang lagi anak setelah hampir sepuluh tahun mendirikan rumah tangga bersama Umirah.
Terlihat kelibat Fadhil, Umairah segera bangun dan mendapatkan suaminya itu. Tali leher yang hanya tergantung di leher Fadhil segera ikat dengan betul. Luthfi sudah terlari mendapatkan abahnya.
“Abah, hari ni umi hantar Lut. Abah tak payah hantar.” Ujar si kecil itu segera mendapatkan Umairah semula.
Fadhil terdiam. Matanya memandang tepat ke arah isterinya. Dalam. Tanpa sebarang bicara.
“Sayang?”
“Ala, biarlah Irah yang hantar Lut hari ni. Abang pergi ajelah kerja tu.” Lembut Umairah berkata namun gelengan kecil daripada Fadhil menjawab segalanya.
Umairah mengeluh lemah. Bibirnya masih lagi tersenyum namun pandangannya sudah ditundukkan ke bawah. Entah kenapa terasa hatinya teras sedih. Bagai ini adalah saat-saat terakhir dia menghantar Luthfi ke sekolah.
Entah kenapa dia terfikir jikalau dia menghantar Luthfi ke sekolah, ia merupakan kali terakhir dia menghantar Luthfi ke sekolah. Tapi... Fadhil menghalang segalanya.
Lembut Fadhil memegang dagu Umairah lalu mengangkat pandangan Umairah. Embun-embun isterinya itu diusap perlahan. Satu kucupan hangat hinggap di dahi itu.
“Kalau macam tu, abang ikut sekali. Abang tak izinkan sayang keluar dengan perut macam ni tanpa abang di sisi sayang.” Pujuk Fadhil. Seraya membuatkan kepala Umairah terangkat semula memandang Fadhil.
“Lut, jom. Hari ni, abah dengan umi hantar Lut pergi sekolah!” sambungnya lagi membuatkan suasana lebih ceria.
Terlompat-lompat Luthfi mendengar kata-kata daripada fadhil. Seronok kanak-kanak bila ibu bapa mereka dapat menghantarnya ke sekolah. Bila dah besar sikit nanti, hilanglah rasa seronok tu. Yang ada rasa menyampah nak pergi sekolah.

****
“Bye sayang. Belajar rajin-rajin.” Pesan Umairah sebelum dia menutup pintu kereta.
Fadhil di sebelah hanya tersenyum seraya melambai-lambaikan tangannya ke arah Luthfi.
“Bye umi, bye abah.”
Luthfi, anak  berusia 8 tahun itu berlari mendapatkan kawannya setelah kelibat kawannya itu kelihatan. Hilang bayang umi serta abahnya yang menghantarnya sebentar tadi.
“Mirul, hantar puan balik dulu. Lepas tu baru hantar saya pergi kerja.” Arah fadhil kepada Amirul, pemandu khasnya.
Amirul hanya mengangguk. Sudah tugasnya, buat apa lagi merungut. Pedal minyak ditekan. Kerata buatan luar negara yang dibeli meluncur laju meninggalkan kawasan sekolah. Meninggalkan Luthfi di sekolah.
“Lut, dah sarapan?" belum pun sempat Luthfi melabuhkan duduknya di atas kerusi di kantin sekolah, datang Mak Cik Sari menghampirinya.
Sampai sahaja dia di sekolah tadi, terus dia berjumpa dengan Ilham dan terus mengajak kawannya itu datang ke kantin. Saja sekadar minum pagi di kantin.
Dan seperti selalu. Hanya untuk dia sahaja, Mak cik Sari ketua di kantin sekolah akan datang menghampirinya jika dia datang ke kantin. Tak perlu beratur, Mak Cik Sari akan datang membawakan makanan untuknya. Bertanyakan apa yang hendak dimakan pada hari itu.
Terlalu istimewa layanan yang diberikan kepada Luthfi. Anak pemilik pusat membeli belah terbesar di Malaysia. Dan hanya orang-orang ternama serta orang-orang yang berduit sahaja yang mampu membeli-belah di situ. Kerana barang-barang di jual di situ bukan dijual dengan satu, dua angka seperti di pasar malam. Paling murah pun 3 angka. Itupun setelah diskaun dilakukan.
Jikalau seperti orang kebanyakkan, mereka hanya mampu berjalan serta melihat kawasan sahaja. Nak membelinya memang taklah. Gaji sebulan pun belum tentu dapat kembalikan semula wang yang telah dibelanjakan di situ.
Fadhil juga merupakan pengerusi PIBG. Dan sekolah ini juga adalah merupakan hasil perlaburan Fadhil. Sekolah persendirian ini pasti tidak terbina jika tidak kerana pelaburan Fadhil.
Dan kerana itu, layanan 100% terbaik dari ladang diberikan kepada Luthfi. Anak kepada Dato' Muhammad Fadhil. Layanan seperti raja yang diberikan.
Namun..
Tumpuan serta layanan yang di terima membuatkan Luthfi terasa janggal.
“Lut nak air soya kotak.” Tapi tak tahulah kenapa. Bila Luthfi cuba untuk mengatakan perasaannya itu, setiap kali itu jugalah hatinya sendiri menahannya agar tidak berkata begitu. Dalam janggal, dia suka dengan keadaan begitu.
Datang ke kantin ada yang sudi bawakan. Datang ke perpustakaan, sudah di sediakan bilik yang khas untuk dirinya. Ke tandas juga dia punya tandas yang tersendiri. Di dalam dewan, juga memang tempatnya di sebelah guru besar.
Terlalu istimewa Luthfi di sekolahnya.
“Lut, tak baik lah kau buat Mak Cik Sari tu macam tu?” Ilham yang baru sudah membeli dua potong roti sardin datang duduk berhadapan Luthfi.
“Tak baik apa?”
“Suruh Mak Cik Sari datang lepas tu suruh Mak Cik Sari ambil macam-macam untuk kau. Bukan tak baik ke tu?” Ilham bicaranya seperti seorang yang matang. Namun hakikatnya dia baru sahaja berusia 8 tahun. Namun itulah apa yang dirasa Ilham tika itu.
Didikan serta tunjuk ajar daripada ibu bapanya, Ilham diajar untuk menjadi seorang budak yang berdikari. Tidak mengharapkan bantuan orang lain serta menyusahkan mereka. Kerana ibunya pernah berkata, jikalau kita selalu mengharapkan seseorang, ingatlah suatu hari nanti, orang yang kita harapkan akan pergi juga. Tak kiralah kita menghalang orang itu untuk tidak pergi.
“Bukan aku yang suruh Mak Cik Sari tu datang setiap kali aku duduk dekat kantin ni.  Mak Cik Sari tu sendiri yang nak datang. Tanya apa yang aku nak makan. Ilham kalau nak suruh Mak Cik Sari bawakan makanan untuk kau, cakap ajelah. Bukannya Mak Cik Sari tak boleh bawakan.” Panjang lebar Luthfi berkata. Langsung tidak terkesan dengan kata-kata Ilham sebentar tadi.
Ilham menggeleng. Roti yang dibelinya tadi perlahan-lahan dimasukkan ke dalam mulutnya.  Daripada layan kata-kata Luthfi, lebih baiklah dia makan sebelum loceng masuk kelas berbunyi.
Kepada Luthfi, mudah-mudahan tidak terlalu mengharapkan orang sangat.
Pinta Ilham dalam hati.

****

Suara beberapa budak perempuan yang terjerit-jerit, tergedik-gedik menganggu tumpuannya terhadap pembacaan. Segera cermin matanya ditanggalkan lalu memandang ke arah sekumpulan pelajar yang jerit – tergedik – gedik itu tadi.
Sudah jelas kenapa kumpulan budak perempuan itu terjerit – jerit, spontan dia berdesis. Menyampah.
“Macam orang tak betul. Terjerit – jerit. Gaya macam jumpa apatah." Ujarnya seraya menyambung bacaannya yang sedikit terganggu itu.
“Tengok tu, comelnya Luthfi! Ah!!” semakin lama semakin kuat jeritan itu. Dan semakin ramai orang yang berkumpul di hadapan kelasnya. Semata nak tengok oaring yang dimaksudkan.
Telinganya segera ditutup dengan kedua belah telapak tangannya. Sehari dia tak mendengar nama tu memang tak sah. Menyampah betul dia dengan nama dan empunya nama itu.
Menyampah!
“Hana? Kenapa ni?”
Bagaikan terasa ada orang memanggil namanya, Aina segera mengangkat wajahnya. Sufi rakan sekelasnya yang satu – satunya memanggil namanya dengan nama Hana. Terasa janggal, namun setelah 4 tahun mendengarnya, sudah tidak janggal lagi di pendengarannya.
“Kau tak ikut budak-budak perempuan dekat luar sana tu terjerit – jerit panggil nama budak Luthfi tu? Pergilah. Mana tahu kau pun salah sorang budak tak cukup umur tu.” Cepat sahaja Aina menjawab soalan Sufi itu. Bukannya susah sangat pun.
Sufi tersengeh.
Jadi sebab itulah tutup telinga macam orang tak cukup umur tadi? Soalan itu sekadar berada di minda Sufi sahaja.
“Aku memang minat pun dengan Luthfi tu. Dia comel apa. Dengan lesung pipit dia tu. Lagi satu, tak sangka tau budak seusia tu boleh setinggi tu. Budak lelaki kelas kita pun kalah tau dengan ketinggan dia tu.” Sengaja Sufi menceritakan semuanya yang manis-manis sahaja mengenai Luthfi.
Tahu sangat Sufi yang Aina anti sungguh dengan budak tak cukup umur yang dikatanya itu. Entah apa yang dia menyampah sangat dengan budak secomel tu pun dia tak tahu.
“Kau boleh tak jangan nak tambahkan lagi sakit hati aku ni. Aku bagi penumbuk ni kang!” sudah dapat diagak jawapan Aiman.
Sufi geleng kepala mendengarnya.
“Kenapa kau tak suka sangat dengan budak tu? Apa yang dia dah buat sampai nama dia pun kau tak nak dengar?”
Aina menutup buku yang sedari tadi hanya terbuka tanpa di baca. Muka Sufi dipandang lama.
“Kau nak tau?”
“Betullah. Sebab tu aku tanya.”
“Betul ni?”
“Betul!”
“Sungguh?”
“Sungguh!”
“Tak menyesal?”
Sufi mula naik darah.
“Nanti bukan aku yang menyesal. Engkau pula yang rasa menyesal nanti tanya aku benda yang sama. Cepatlah bagi tahu." Gesa Sufi tanpa sabar. Hilang sudah sabarnya dengan Aina saat itu.
“Yelah. Kau ni kan salah satu peminat 'gila' budak tak cukup umur macam Muhammad Luthfi tu. Nanti kalau aku kutuk dia, kau marah aku pula nanti. Kau serang aku. Nanti ada main tarik – tarik rambut.”
“Luthfi tu aku minat aje. Kau ni, kawan baik aku. Buat apa aku nak marah kau sebab budak Luthfi tu... Cepatlah bagi tahu!”
“Okey.. Okey.. Janganlah marah.”
“Bukan marah. Tapi geram. Cepatlah.” Aina tersengeh aje.
Teringat pula cerita P.Ramlee yang dia tonton malam tadi.
Butang baju aku mana Pah?
Butang baju aku mana Pah?
Sebijik sangat Sufi sekarang ni. Cepatlah cerita, cepatlah cerita..
“Aku tak suka dia, sebab dia tu berlagak. Berlagak macam keluarga dia tu aje yang kaya. Banyak duit. Mampu beli segalanya. Dengan duit dia yang banyak tu, dia ingat dia boleh beli perhatian orang sekali? Arahkan orang-orang kebanyakkan yang tak ada duit ni ikut arahan dia? Buat sesuka hati dia nak. Kalau nak minta. Kalau tak nak, buang orang tu macam sampah. Bila nak guna balik, tagih orang tu dengan duit yang dia ada. Tak ada usaha langsung walaupun sedikit.” Terluah juga akhirnya apa yang tersimpan di sudut hatinya selama ini.
“Duit memang boleh beli segalanya. Dan aku benci orang yang hanya cintakan duit untuk mendapatkan perhatian orang." Sambungnya lagi dengan matanya memandang tetap ke arah Luthfi yang sedang berjalan seperti menteri melawat rakyat yang lalu di hadapan kelasnya.
“Usia 8 tahun sudah mampu lakukan apa sahaja. Mengarah orang. Mengarah cikgu. Cuba kau bayangkan jikalau dia dah besar suatu hari nanti. Bukankah lagi teruk mampu dia lakukan?”
Ada benar juga kata – kata Aina itu. Sufi setuju dalam diam. Dia tidaklah minat sangat akan budak Luthfi tu. Dia sekadar menipu sahaja. Saja nak sakitkan hati Aina bila dapat tahu yang kawan baik dia sendiri minat kepada musuhnya.
“Betullah apa yang kau cakap tu. Tapi kalau cakap aje tak gunakan, Farhana? Kita dah 10 tahun. Dan aku tahu kau faham maksud aku ni.” soalan itu biarkan tergantung begitu sahaja.
Sufi terus beredar dari tempat Aina.
Kalau cakap aje tak guna..
Kalau cakap aje tak guna..

Kata-kata itu bagaikan pita rakaman yang asyik berulang berkali-kali di dalam mindanya. Apa yang cuba disampaikan Sufi kepadanya? Umur bukan alasan untuk dia faham kata – kata Suufi itu. Dia masih lagi dalam kategori budak lagi.


p/s lama rasanya tak isi apa-apa dalam blog ni kan...
emmmm... bz plus malas melanda diri.. sampai nak makan pun malas.. haish...
selamat membaca, bab 1 cerita ini.. :)

Wednesday, 1 January 2014

Prolog : Cerita Kita Berbeza....

Pagi itu seperti biasa. Bangun. Baca doa. Minum air kosong dua teguk. Tapi... Kenapa seakan-akan gelap suasana di dalam biliknya ini?

Terlalu awal ke dia bangun pada pagi ini? Bukankah selalunya waktu-waktu begini sememangnya dia dah bangun dan keadaan bilik menjadi terang? Seperti pagi-pagi sebelumnya. Sebelum dia pergi ke sekolah. Kenapa hari ini terasa gelap seluruh biliknya?

Jam yang sentiasa dipakai walau ke mana sahaja dia pergi di tekan. Bunyi daripada jam itu membuatkan dia tahu sekarang sudah jam 6.30 pagi. Nah. Waktu beginilah dia bangun dan pembantu rumahnya akan membantunya bersiap untuk pergi ke sekolah.

Tapi...

Kenapa masih gelap?

Tangan diangkat di hadapan matanya.

Tak! Tangannya tak nampak. Gelap yang dialaminya sekarang adalah gelap yang luar biasa gelapnya. Bayang-bayang mahupun sedikit cahaya pun dia tidak nampak.

"Mak cik! Mak cik!" jeritnya seakan orang gila.

Dia sudah mula meraba-raba untuk turun ke tingkat bawah rumah pabila mak cik ataupun pembantu rumahnya itu tidak datang setelah dipanggil.

"Mak cik.. Mak cik.." anak kecil 10 tahun ini berjalan merentasi setiap pelusuk rumah. Mujur sahaja dia sudah biasa dengan keadaan di dalam rumah besar ini. Jadi mudahlah baginya untuk berjalan dalam gelap seperti sekarang.

Tangannya masih lagi teraba-raba mencari jalan. Mungkin ke mak cik yang dimaksudkan berada di dapur. Itu kerana mak cik tak dengar jeritannya itu.

Bunyi sudu berlaga dengan cawan membuatkan lagi dia yakin bahawa mak cik berada di dapur. Sepantas kilat dia berjalan menuju ke dapur.

"Mak cik?" perlahan suaranya bertanya. Mungkin mak cik. Dan juga mungkin salah seorang pembantu rumahnya yang lain.

"Luthfi, dah bangun? Mari sini nak. Mak cik baru buat air susu ni untuk kamu." Lembut suara Mak cik Zara memanggil anak majikannya itu.

Luthfi berjalan mengikut suara Mak cik Zara. Dia mencari kedudukan sebenar Mak cik Zara berdasarkan suaranya. Tangannya menyentuh meja makan. Langkahnya terus dengan tangannya masih menyentuh meja makan.

"Mak cik." Kini Luthfi berdiri betul-betul di sebelah Mak cik Zara. Tangan kecilnya menyentuh tangan Mak cik Zara.

"Kenapa gelap? Kenapa mak cik tak buka lampu?"

Mak cik Zara yang sedang mengacau susu yang masih belum larut itu terhenti. Soalan anak kecil 10 tahun itu membuatkan dahinya berkerut.

Tak buka lampu? Rasanya sudah hampir kesemua lampu di dalam rumah ini dibukanya. Masih tak cukup terang ke? Mak cik Zara kehairanan. Luthfi dipandang lama.

"Rumah kita tak ada elektrik ke Mak cik?" soal Luthfi berterusan. Selagi dia masih tidak dapat jawapan untuk kegelapan yang dialaminya ini, selagi itu mulutnya tidak akan berhenti daripada terus bertanya.

"Lut, Lut betul tak nampak apa-apa?" Mak cik Zara melambai-lambai tangannya di hadapan mata Luthfi.

Gelengan kecil anak kecil itu membuatkan jantungnya seakan-akan berhenti berdegup.

Takkanlah...

Mak cik Zara cepat-cepat menggelengkan kepalanya. Tak mungkin.

"Mirul! Mirul!" jerit Mak cik Zara tiba-tiba. Perasaan takutnya membuatkan lagi suaranya semakin kuat.

Amirul. Anak muda yang masih belum berkahwin dan sudah berkhidmat selama 4 tahun di rumah agam ini. Langsung tiada istilah mahu berhenti berkerja. Kerana dia sudah selesa bekerja di sini.

"Ada apa Kak Zara?"

"Abang Mirul. Kenapa rumah tak ada elektrik?" soalan Luthfi membuatkan dahi Amirul automatik berkerut.

Amirul segera memandang Mak cik Zara meminta penjelasan. Dia perasan akan mata Mak cik Zara. Seakan-akan menangis. Apa sudah jadi dengan Luthfi?

****

Silau lampu bilik wan secara tiba-tiba dibuka mengejutkan dia dari tidur yang sementara.

Dan...

Tahulah dia kini sudah pagi. Masa untuk dia ke sekolah. Tapi masalahnya sekarang, dia tak nak pergi sekolah!

Dia benci pergi sekolah!

Kenapa perlu dia pergi sekolah?!

"Hanah, bangun sayang.. dah pagi ni. Pergi sekolah ya." Lembut suara Norsiah mengejut satu-satunya anak perempuan yang dia punya.

"Tak nak.. Hanah tak nak!"

Norsiah mengeluh. Jawapan Hasanah membuatkan keluhannya semakin kuat.

"Hanah, kalau tak pergi sekolah, macam mana nak pandai. Pergi ya?"

"Tak nak! Hanah tak! Ma tak pergi sekolah, ma tak tahu apa yang Hanah rasa! Hanah tak nak pergi sekolah!" bentak Hasanah lagi.

Dia benci pergi sekolah. Dia benci orang yang ada dekat sekolah. Dia benci dengan orang yang ejek akan badannya yang gempal ini. Dia benci semuanya. Dia benci! Susah sangat ke nak faham!

"Hanah! Bangun, solat. Ayah tahu jam 7 Hanah dah siap nak pergi sekolah!" suara Razak mula kedengaran.

Apabila Razak sudah mula bersuara, siapa pun tidak berani nak melawan.

Mahu tak mahu, Hasanah bangun dan menuju ke bilik mandi. Satu lagi hari teruk yang terpaksa dia lalui.


assalamualaikum semua....
enovel tahun baru kawan-kawan... semoga terhibur dan sudi-sudilah tinggalkan komen..:)


♥ Share It , Thanks You ♥

Follow by Email